Category: HANYA AKU

Ku rindu dia.

Kali pertama berbicara, aku termalu sendirian. “Kenapa tak turun ke kantin. Kan tak boleh duduk di kelas waktu rehat?” Tugas sebagai guru bertugas kulaksanakan semampunya aku. “Maaf cikgu, saya tak sihat.  Baru keluar hospital.” Ku perhatikan wajahnya. “Sakit apa?”  Ibarat polis aku menyoal. “Kanser mata cikgu.” Terus aku terdiam, menggangguk dan berlalu tanpa kata. Setahun …

Continue reading