Sinopsis Bab 9

Sinopsis Bab 9 m/s ________

Selepas bersarapan pagi, datuk didatangi seorang tetamu bernama ________ yang merupakan sahabat lamanya.  Dia datang bersama anak bongsunya, _______.  Sebaik sahaja diperkenalkan kepada Lili, dia teringat akan pertemuan singkatnya dengan ________ ketika di perhentian bas sewaktu dalam perjalanan pulang ke kampung datuk.  Danel seakan-akan sudah biasa dengan rumah datuk apabila menuju ke dapur untuk membasahkan tuala.  Kemudian Lili dan Danel sempat berbincang tentang isu ____________ di kampung mereka.  Nenek pernah memberitahu Lili bahawa orang kampung sedang sibuk membangunkan kubah surau.  Wakil rakyat pula memberi dua pilihan sama ada ingin mendirikan masjid, tetapi orang kampung rata-rata ingin memasang kubah.

Dalam perbualan Danel dengan datuk, Danel seolah-olah mengkritik kaedah rawatan datuk yang lambat menunjukkan kesan berbanding kaedah penjagaan kesihatan daripada produk keluaran syarikat jualan langsung.  Selain itu kaedah rawatan datuk dikatakan menyusahkan mereka adik beradik kerana terpaksa mencari ___________ dan __________.  Kesihatan ayahnya juga boleh terancam disebabkan rawatan datuk.  Akhirnya Danel mengambil keputusan untuk memberhentikan rawatan ayahnya dengan datuk.

Sinopsis Bab 8

Sinopsis Bab 8 m/s ____

Selesai solat Zohor berjemaah, datuk mengajar Lili berkaitan hal-hal keagamaan, malah datuk selalu menguji Lili tentang sejauh mana dia mendalami ilmu agama.  Datuk mengakui kesilapan diri sendiri sehingga menyebabkan ibu Lili tidak kisah dengan ilmu agama.  Semasa zaman kanak-kanak ibu Lili lebih berminat belajar silat di gelanggang ______________ berbanding ilmu agama.  Tambahan pula setelah berjaya melanjutkan pelajaran keluar negara, menjawat jawatan penting dan berumah tangga membuatkan ibu Lili terlupa segala-galanya.

Sepanjang berada di kampung Lili merasa keenakan buah-buahan tempatan yang terdapat di dusun yang dikutip oleh ___________________.  Pak Sahak datang ke rumah datuk memaklumkan bahawa berlaku kekecohan di _______________ kerana kehadiran _______________ dari pekan.  Datuk merungut memikirkan sikap _________.  Sebelum ini dia telah menghasut _______________ agar tidak meneruskan rawatan penyakit ______________ dengan datuk.  Sekarang dia menghantar kawan sekerjanya untuk memujuk orang kampung agar menjual __________ mereka untuk membina deretan rumah __________ di kampung.

Tewas ?

Adakala tewas dalam emosi
Biarpun jiwa sekeras batu
Air mata tak mampu ku tahan
Bergetar tubuh menahan resah

Dalam senyum tanpa suara
Semangat baramu membangkitkan aku
Dalam pandangan tanpa bicara
Aura jernihmu membangunkan aku
Berdiri teguh seorang diri
demi kasih sayangmu

Kau muncul saat aku menangis
Kau muncul saat aku kesepian
Kau muncul saat aku lelah
Kau muncul saat aku perlukanmu

Namun sampai bila
Harus aku berdiri dalam bayanganmu
kerana jika kau tiada lagi untukku
bagaimana harus ku bangkit kembali
saat jiwa luluh perlukan sandaran
walau ku kenal makna Yang Satu

Judul Yang Hilang

Kau hulur kebencian
ku sambut penuh senyuman
Kau lempar kemarahan
ku tatang segunung sabar
Kau lakar cabaran
ku bentang seluas harapan

kerana
aku ingin kau tahu
di sebalik dugaan itu
ada kemenangan jitu
jiwa bersua rindu
pada sisi yang kau ragu

Kau, aku, dia
bergelut dugaan pincang rasa
insan pilihan Dia Yang Esa
bukan masa bicara rahsia
sampai waktu kita bicara

Adiratna Pekaca
8 Jan 2018

Doa Buat Bonda

Buat Puan Siti Hasiah
Bekas GK Sains dan Matematik
SMK Permai Indah

Tiada madah pujangga
Mampu menzahirkan rasa hati
kelu di hujung bicara
saat perpisahan menjelma diri
terus berlalu meninggalkan jejak

Terpahat rapi jalur kenangan
dalam palitan memori yang sepi
tak mungkin berulang kembali
namun masih mampu ditelusuri
dalam ruang yang sempit

Iringan doa buat bonda
moga dalam pandangan rahmat-Nya
diselimut manis bahagia
walau jauh dari pandangan
di hati berbunga rasa kasih
kekal hingga noktah abadi

Adiratna Pekaca
3 Feb 2016

Rumusan 7 -Melaka 2016

Baca petikan di bawah dengan teliti, kemudian buat satu rumusan tentang faedah-faedah menderma darah dan langkah-langkah menggalakkan orang ramai menderma darah.  Panjangnya rumusan anda hendaklah tidak melebihi 120 patah perkataan.

Derma darah amalan mulia yang bukan hanya dapat memupuk nilai baik dalam diri, tetapi paling penting turut membantu menyelamatkan nyawa.  Malangnya di negara kita, amalan ini kurang mendapat sambutan terutama daripada golongan muda.  Menyedari kepentingan amalan itu, pelbagai usaha perlu dilakukan untuk menggalakkan masyarakat menderma darah bagi memastikan bekalan di Bank Darah sentiasa mencukupi.  Antara langkah tersebut ialah tarikh 14 Jun diisytiharkan sebagai Hari Derma Darah Sedunia.  Namun hakikatnya, kempen menderma darah masih kurang mendapat sambutan dan tidak memenuhi jumlah keperluan darah yang masih diperlukan.  Hal ini disebabkan kurangnya kesedaran mengenai kepentingan menderma darah.  Malah, sambutan Hari Derma Darah Sedunia tidak diuar-uarkan untuk disambut sebagai menyedarkan masyarakat mengenai kepentingan menderma.  Melalui amalan derma darah, bukan sahaja penerima darah menerima kelebihan bahkan terbukti bahawa penderma juga dapat kelebihan dengan menderma darah.

Antara kelebihan menderma darah ialah penderma dapat melahirkan satu perasaan yang sangat menggembirakan apabila berjaya menolong doktor menyelamatkan nyawa orang lain.  Selain itu, derma darah secara konsisten dapat mengurangkan risiko kanser termasuk kanser hati, paru-paru, kolon, perut dan tekak.  Amalan derma darah juga dapat mengurangkan jumlah zat besi yang berlebihan di dalam badan dan dapat menghindarkan risiko sakit jantung.  Sebelum setiap proses menderma darah bermula, seseorang penderma akan melalui beberapa pemeriksaan kesihatan percuma.  Secara tidak langsung, hal ini dapat membantu mereka mendiagnosis sebarang penyakit pada peringkat awal sebelum penyakit tersebut makin teruk.  Bersama-sama dengan pemeriksaan kesihatan, para penderma akan menerima dan mengetahui analisis darah serta jenis darah secara percuma.

Setiap kali seseorang menderma darah, sebanyak 640 Kcal akan hilang.  Hal ini boleh membantu seseorang dalam proses mengurangkan berat badan.  Di samping itu, lahir perasaan gembira mendapat pek percuma seperti makanan, minuman dan sijil.  Derma darah juga membolehkan penderma untuk mengisi semula bekalan darah, membantu badan penderma berfungsi dengan lebih cekap dan dapat bekerja secara produktif.  Oleh itu, usaha orang ramai untuk menderma darah amatlah dihargai.  Namun anda layak untuk menderma darah sekiranya anda seorang penderma yang berisiko rendah iaitu tidak memudaratkan diri sendiri dan darah yang anda derma itu tidak tercemar dengan virus penyakit-penyakit yang boleh berjangkit menerusi pemindahan darah.

Tuntasnya, menderma darah merupakan satu amalan sukarela yang terpuji dan tidak ternilai sumbangannya.  Keinginan untuk menderma darah perlulah wujud dalam diri setiap diri individu tanpa dipaksa oleh mana-mana pihak.  Malah setiap orang haruslah menganggap bahawa menderma darah adalah satu tanggungjawab diri dan mendermanya tanpa diundang.

Sinopsis Bab 3

Jangan Tinggalkan Kami

                Cerita bermula dengan ibu Dahlia bermantera manakala Dahlia sedang berdoa usai solat isyak.  Keadaan ibunya mengganggu perasaan Dahlia yag tertanya-tanya sama ada ibunya disihir orang tetapi Dahlia tidak dapat membayangkan siapa-siapa yang berdengki atau sakit hati terhadap ibunya.  Sedar akan masalah yang dialami adalah ketentuan dari Allah, Dahlia berdoa agar  dikuatkan imannya untuk menghadapi dugaan dengan tabah.   Dia juga berdoa agar ibunya sembuh seperti sedia kala.

            Doa Dahlia terputus apabila terdengar teriakan Nek Kiah, ibu kepada emaknya memanggil Embong.  Setelah naik ke rumah sambil membebel tentang dirinya yang tidak dialu-alukan, Nek Kiah terus menyindir Dahlia yang kerap pulang ke kampung.  Dahlia bersalam dengan Nek Kiah lalu ke dapur menyediakan minuman.  Ibunya Saleha yang terikat kaki dan tangan duduk di pojok rumah, tertawa.  Nek Kiah mula membebel dan mempersoalkan tindakan Embong setelah melihat Saleha dilayan sedemikian rupa.  Kiambang dan Melati yang sedang menyiapkan kerja sekolah di ruang tengah mendengar segalanya dan berasa bimbang kerana tanda-tanda perang mulut akan bermula. Nek Kiah menganggap keluarga Saleha sahaja yang tidak baik dan anak-anaknya tidak pandai seperti cucu-cucunya yang lain.  Nek Kiah menuduh Embong menyeksa Saleha sejak mereka berkahwin hingga dikurniakan enam anak.  Masalah jiwa Saleha juga dikatakan berpunca dari sikap Embong yang pada pandangannya seorang yang pemalas.  Embong hanya mendiamkan diri.  Dia tidak mahu ibu mentuanya membidas dengan kata-kata yang lebih menyakitkan hati.  Dahlia pula bimbang jika bancuhan kopinya kali ini masih tetap tidak kena dengan tunas rasa neneknya itu.

            Pada saat itu ada orang memberi salam.  Embong bingkas bangun lalu membuka pintu.  Rupa-rupanya Haji Sulaiman, Ketua Kampung yang juga Pengerusi Jawatankuasa Kemajuan dan Keselamatan Kampung (JKKK) Parit Hj Rais membawa pegawai dari Hospital Batu Pahat.   Senja tadi, Embong telah meminta bantuan Haji Sulaiman dan orang-orang kampung menangkap isterinya untuk dibawa pulang.   Haji Sulaiman mengatakan bahawa adalah menjadi sebahagian tugasnya membantu Embong berkaitan masalah Saleha.  Embong menolak kerana menganggap dia mampu menangani masalah keluarganya.  Namun, sikap Embong yang sebelum ini dikenali sebagai seorang yang berhemah berubah apabila penyakit isterinya dikatakan akan menjangkiti orang kampung.  Perubahan tingkah lakunya membuatkan Haji Sulaiman mengambil pendekatan untuk memujuknya dengan lembut.

Dahlia meluahkan pandangan bahawa dia tidak bersetuju ibunya dibawa ke hospital ketika dia menghidangkan kopi kepada tetamu.   Pada masa yang sama Anggerik menangis lalu Dahlia bergegas ke buaian, disentuhnya dahi Anggerik, panas walaupun udara di luar sejuk. Dahlia dan adik-adiknya memasang telinga terhadap perbualan antara bapa mereka dengan Haji Sulaiman.  Haji Sulaiman menerangkan bahawa niatnya baik untuk membantu Embong.  Embong akhirnya lembut hati namun Dahlia membantah kerana penyakit ibunya bukan selalu terjadi, sesekali sahaja.  Lagipun Dahlia bimbang akan Anggerik ketika ketiadaan ibunya.  Tetapi kata-kata itu tidak diujarkannya takut dianggap kurang ajar atau tidak mengetahui tatasusila budaya.  Budaya Melayu melarang keras perbuatan membantah kata-kata orang tua.

Kiambang dan Melati menjerit agar bapa mereka tidak membenarkan ibu mereka dibawa pergi.  Nek Kiah memaki Embong sebagai lelaki tidak berguna kerana membenarkan Saleha ke hospital.  Embong terpaksa membuat pilihan itu demi kebaikan Saleha, wanita yang dicintainya lebih dua dekad.  Empat orang lelaki membawa Saleha dalam suasana yang penuh tangisan dan raungan. Embong menyuruh Dahlia menjaga adik-adiknya kerana dia ingin ke hospital.

KC3 – Pemimpin Pelajar Yang Berkualiti

Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara.  Peribahasa ini jelas membuktikan betapa remaja amat diperlukan untuk meneruskan legasi memimpin negara pada masa hadapan.  Sikap kepimpinan ini perlu dipupuk, disemai dan dibentuk sejak mereka dilahirkan dan usaha murni itu perlu digalas selanjutnya ketika mereka berada dalam alam persekolahan.  Tugas sebagai pemimpin cilik bermula apabila pelajar-pelajar mula menonjolkan bakat di sekolah.  Sebagai pemimpin pelajar, mereka perlu menunjukkan ciri-ciri istimewa bagi membuktikan kepercayaan pihak sekolah melantik mereka menerajui unit-unit di sekolah adalah tepat.

Pemimpin pelajar seperti pengawas, ketua kelas, pengerusi persatuan dan sebagainya perlu mempunyai sahsiah yang terpuji.  Sahsiah yang terpuji sememangnya kriteria utama bagi seseorang pelajar untuk dipilih sebagai pemimpin kerana mereka akan menjadi suri teladan kepada pelajar yang lain.  Jika mereka mengamalkan sahsiah yang terpuji seperti patuh pada peraturan sekolah, sentiasa menghormati guru, sentiasa melakukan kebajikan dan ikhlas dalam menjalankan tugas, pasti mereka akan dihormati oleh para pelajar.  Tindakan mematuhi peraturan sekolah amat penting demi menjaga imej mereka sebagai duta sekolah dan wakil kepada guru.  Sekiranya, pemimpin pelajar tersasar daripada kriteria ini, guru perlu melakukan tindakan pembetulan agar mereka kembali ke pangkal jalan dan menyedari bahawa pemimpin pelajar seharusnya meminimumkan salah laku agar diri mereka sentiasa dihormati.

Setiap pemimpin pelajar mempunyai skop tugas mengikut jawatan masing-masing.  Untuk membina kreadibiliti sebagai seorang pemimpin, kriteria utama yang perlu dijadikan sandaran ialah bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas tersebut tanpa sebarang alasan.  Mereka juga perlu siap siaga dalam melaksanakan segala tugas yang diberikan oleh pentadbir sekolah dengan penuh amanah.  Kesannya, pelajar ini akan mempunyai pengalaman yang luas dalam mengendalikan sesuatu tugasan  berbanding pelajar yang tidak pernah terlibat dalam sebarang aktiviti.  Sikap bertanggungjawab dalam melaksanakan tugasan ini akan melahirkan generasi pemimpin negara yang lebih berkualiti.  Hasil tugasan juga akan menjadi lebih cemerlang jika dilaksanakan dengan penuh wibawa, menepati masa dan mengambil kira segala kemungkinan.  Jadi, pemimpin yang berkualiti mesti menggalas tanggungjawab mereka dengan penuh dedikasi.

Kepimpinan melalui teladan.  Falsafah ini perlu menjadi pegangan setiap pelajar yang diberi tanggungjawab sebagai pemimpin kerana mereka perlu menjadi contoh dan teladan kepada seluruh warga sekolah.   Amsalnya, jika dia sering datang awal ke sekolah, pelajar lain juga akan mencontohinya lebih-lebih lagi pelajar yang mengangkat pemimpin pelajar ini sebagai idola mereka.  Setiap gaya percakapan dan perlakuan akan ditiru oleh pelajar yang lain.  Jika pemimpin pelajar gagal menunjukkan contoh dan teladan yang baik, dia tidak sewajarnya dinobatkan sebagai pemimpin pelajar kerana akan memberikan pengaruh yang tidak baik kepada pelajar lain.  Maka, setiap pemimpin pelajar perlu mempunyai peribadi yang terpuji sehingga mampu mempengaruhi orang lain untuk mencontohinya.

Jawatan sebagai pemimpin pelajar bukan sekadar untuk meningkatkan imej diri atau memenuhi keperluan peribadi tetapi perlu digalas dengan penuh kreadibiliti.  Semoga setiap pemimpin pelajar dapat meneroka peluang keemasan yang diberikan oleh pihak sekolah untuk membina jati diri mereka sebagai pemimpin yang berkaliber.  Jika sejak di bangku sekolah lagi sikap kepimpinan ini terserlah dan menyinar, pastinya mereka mampu menjadi modal insan berkualiti kepada negara sekali gus  melestarikan impian Transformasi Nasional 2050.

 

Rahsia Sebuah Lukisan

Memenangi Hadiah Tempat Ketiga Sayembara Menulis Puisi DBP 2015

Aku tenung sebuah kanvas
terpasak rapi di dinding usang
Di dadanya terpalit rona suram
Tiada sisi yang menarik
Hanya jasad kaku beku disiram warna darah
Namun jadi warisan seorang pejuang
Pasti tersingkap seribu makna
Yang hanya mampu diterjemahkan
Oleh dirinya yang terluka

Lukisan itu lukisan makna hidup
Yang telah direntap rasa bahagianya
Oleh bangsa rakus yang menjajah
Memberi makna sebenar bebas merdeka

Lukisan itu mungkin berulang
Andai hilang rasa sanjung
di tanah yang semakin renggang ikatannya
semakin longgar nilai harga diri

Muhammad Anas Mursyid
SMK Permai Indah

Nafas

Dingin subuh yang bernafas
Seumpama dingin rahsia jiwamu
Membekukan kita dalam sengketa
Mahumu apa
Marahmu kenapa
Kita siapa
Biarkan aku menebak rasa
Gundah gelora tanpa suara

Sang mentari marak memuncak
Seumpama bahang amarah atmaku
Kau tegar leraikan impian
Walau teguh tanganmu ku genggam
Pergimu hanya hilangkan bayang
Sedangkan namaku menyelirat nadimu

Janji yang belum tertunai
Mungkinkah akan terzahir
Sebelum rohku direntap Izroil
Sebelum jasadku dicumbu tanah
Mahuku cuma satu
Lisanmu lancar sinarkan jawapan
Merungkai 1000 persoalan bisu
Walau sudah lama aku terjemahkannya.
Cuma satu!

Nukilan
Adiratna Pekaca
7 Jan 2018