Sinopsis Bab 26

Bab 26: STPM, akan Kugapai Kecemerlangan

Dahlia sibuk membuat persiapan terakhir sebelum peperiksaan STPM menjelang. Dalam kesibukan itu, Azhari telah datang dengan ibunya bagi membincangkan tarikh pertunangan mereka. Keputusan dibuat pada 30 Disember, iaitu selepas Dahlia tamat peperiksaannya.  Dahlia hanya menurut sahaja kehendak keluarga Azhari dan keluarganya.

Selepas tamat peperiksaan, Dahlia berasa sedih kerana terpaksa berpisah dengan kawan-kawannya.  Dahlia juga memberitahu Siti Wangi dan Kavita tentang pertunangannya.  Dahlia juga bercadang untuk bekerja di kilang semasa cuti demi meraih pengalaman.

Sinopsis Bab 25

Bab 25: Inilah Kampungku!

Banjir telah menyebabkan rumah Embong roboh .  Nek Kiah telah mengajak Embong sekeluarga tinggal di rumahnya.  Mereka bersyukur akan perubahan Nek Kiah.  Nek Kiah juga tidak lagi menyebut tentang tanah yang hendak dijual itu.

Sebelum semua mangsa banjir pulang ke rumah masing-masing, Haji Sulaiman telah menyampaikan ucapan kepada penduduk Kampung Parit Haji Rais.  Beliau menyeru agar penduduk kampung saling membantu antara satu sama lain dan prihatin akan masalah jiran tetangga.  Beliau juga berharap supaya penduduk kampung bersatu dan bersama-sama menjayakan apa-apa projek di kampung itu keran mereka hidup bermasyarakat.

Kesan daripada kata-kata Haji Sulaiman, penduduk kampung itu mulai insaf dan mereka telah bergotong-royong  membina rumah Embong semula dengan wang sumbangan parti.  Haji Sulaiman bangga akan perubahan sikap penduduk kampungnya.  Begitu juga dengan Tauke Lim.  Dahlia amat terharu dan terasa dirinya tidak disisihkan.  Tauke Lim mengusik Dahlia, rumah baharu nanti bolehlah dia naik pelamin.

Sinopsis Bab 24

Bab 24: Runtuhnya Tembok Kesombongan

Nek Kiah tinggal di rumah Embong selepas dimasukkan ke wad selama dua hari. Nek Kiah berasa bersalah terhadap keluarga Embong yang tetap melayannya dengan baik.  Anak-anak dan cucunya yang lain, termasuk Seman langsung tidak menziarahinya ketika dia sakit.

Pada hari itu, hujan turun dengan lebat.  Air sungai sudah mula melimpah.  Abu Bakar memaklumkan jambatan telah patah dan orang kampung telah mula mengemas barang-barang untuk berpindah ke balai raya.  Embong dah ahli keluarganya turut berkemas untuk berpindah ke balai raya.

Dahlia dan keluarganya berpindah dengan menaiki bot ke balai raya.  Terdengar rungutan penduduk tentang keadaan yang berlaku itu.  Bagi Haji Sulaiman, banjir yang  berlaku  itu ada hikmah yang tersendiri.

Sinopsis Bab 23

Bab 23: Sinar Kebahagiaan

Dahlia kembali semula ke sekolah. Kehadiran Dahlia disambut dengan gembira oleh kawan-kawannya.  Kavita memberitahu Dahlia bahawa Najib begitu berharap agar Dahlia dapat menerima cintanya.  Akan tetapi, Dahlia hanya menganggap Najib sebagai sahabat sahaja.

Semasa pulang ke rumah, Dahlia amat gembira apabila mendapati emaknya telah pulang dari hospital.  Saleha telah pulih daripada penyakitnya.  Azhari juga ada bersama-sama ketika itu.  Dahlia mengajak Azhari  pergi ke rumah neneknya.  Nek Kiah terbaring dalam keadaan mata yang terpejam.  Panggilan Dahlia juga tidak disahutnya.

Sinopsis Bab 22

Bab 22:  Kain Merah yang Reput

Abu Bakar telah insaf akan perbuatannya yang terpengaruh oleh kawan-kawannya yang datang daripada keluarga yang senang. Dia banyak membantu dalam melakukan kerja-kerja rumah.  Abu Bakar bertekad untuk memberi sumbangan kepada keluarganya.

Sewaktu mengemas barang-barang di bawah rumahnya, Abu Bakar terjumpa  kain merah yang hampir reput membalut dua biji telur ayam yang mengandungi jarum peniti, cincin akik, butiran pasir, dan dua batang paku.  Barang-barang ini menunjukkan selama ini ada orang yang berhasad dengki terhadap keluarga mereka.  Abu Bakar ingin menunjukkan barang-barang itu kepada Embong tetapi dilarang oleh Dahlia.  Dahlia menyuruh Abu Bakar membuangnya ke sungai.  Dahlia melarang adiknya menyimpan perasaan dendam.

Dahlia mendapati Nek Kiah sudah beberapa hari tidak kelihatan di rumahnya atau di mana-mana di kampung itu.  Keadaan ini merisaukan Dahlia.  Dahlia telah pergi ke rumah Nek Kiah dan mendapati neneknya sedang sakit. Namun begitu, Nek Kiah telah menghalaunya.

Sinopsis Bab 21

Bab 21: Hijrah Remaja Harapan

Pada pagi itu Dahlia pergi ke balai raya.  Pada ketika itu, tidak ramai penduduk kampung yang datang ke balai raya untuk bergotong-royong bagi majlis sambutan Maulidur Rasul yang akan diadakan pada malam nanti.  Dahlia membantu kerja-kerja memasak di situ. Tauke Lim turut  menyumbangkan barang-barang untuk sambutan tersebut.  Haji Sulaiman selaku ketua kampung amat risau akan hal ini kerana majlis tersebut kurang mendapat sambutan.  Aton dan Abu Bakar turut berada di balai raya itu.  Kedatangan Abu Bakar mengejutkan Dahlia kerana dia tidak menyangka adiknya akan membantu kerja-kerja tersebut.

Aton banyak bercakap daripada melakukan kerja.  Dia memberitahu Mak Aji, isteri Haji Sulaiman bahawa Dahlia membawa lelaki silih berganti ke rumahnya.  Kata-kata Aton telah menyebabkan Dahlia bersedih.  Abu Bakar yang terdengar akan kata-kata Aton itu telah hilang sabar dan hampir-hampir memukul Aton tetapi dihalang oleh Haji Sulaiman.

Dahlia terus pulang ke rumah selepas peristiwa itu.  Abu Bakar telah memujuk Dahlia.  Dahlia memberitahu telah banyak dugaan yang ditempuhinya. Abu Bakar juga telah memeluk abahnya dan memberitahu dialah yang telah mencuri kambing milik abahnya.

Sinopsis Bab 20

Bab 20 : Ingin Kujunjung Langit

Nek Kiah datang lagi untuk mengingatkan Dahlia tentang tanah tersebut yang akan dijual.  Nek Kiah terkejut apabila melihat Embong telah ada di rumah. Embong menggunakan kesempatan itu untuk mengenakan  Nek Kiah dengan menggunakan parang yang sedang dipegangnya tajam dan pasti senang untuk memotong leher.  Nek Kiah bergegas pulang ke rumah.  Dahlia memberitahu ayahnya dia ingin bekerja bagi membantu meringankan beban ayahnya.  Akan tetapi, Embong tidak bersetuju kerana beliau mahu Dahlia belajar hingga ke universiti.

Tauke Lim datang ke rumah Embong dan menyatakan kesanggupannya untuk membayar harga tanah yang mahu dijual oleh Nek Kiah supaya Embong dan keluarganya dapat terus tinggal di situ.  Menurut Tauke Lim, beliau ikhlas membantu demi kebaikan bersama-sama.

Sinopsis Bab 19

Bab 19 : Apabila Dua Jejaka Bertemu

Cikgu Hisyam dan Kavita menasihati Dahlia supaya tidak berhenti sekolah sebaliknya terus bertabah lebih kurang empat lima bulan sahaja lagi sebelum menghadapi peperiksaan.  Namun begitu, Dahlia terasa amat sukar untuk ke sekolah semula kerana memikirkan adik-adiknya yang memerlukan penjagaannya.

Najib datang ke rumah Dahlia dan melihat beberapa orang sedang mengukur tanah di kawasan itu.  Dahlia memaklumkan tanah itu akan dijual. Najib bersedia untuk membayar harga tanah tersebut tetapi Dahlia menolak tawaran Najib. Kemudian, Azhari pula datang ke rumah Dahlia. Timbul pelbagai persoalan dalam hati Azhari mengenai hubungan Najib dan Dahlia.

Kedatangan Najib dan Azhari ke rumah Dahlia telah menyebabkan Nek Kiah memandang serong terhadap cucunya sendiri.  Nek Kiah telah memberitahu Dahlia, tanah tersebut telah ada pembelinya.  Oleh itu, Dahlia perlulah bersiap sedia untuk berpindah.

Sinopsis Bab 18

Bab 18: Budi Tanpa Mengira Warna Kulit

Pada pagi itu, Dahlia membawa Anggerik untuk melawat abahnya di hospital. Semasa sedang menunggu bas di pondok bas, Tauke Lim telah datang bertanyakan perihal tanah yang akan dijual.  Menurut Seman, Dahlia telah bersetuju untuk menjual tanah tersebut, tetapi Dahlia menafikannya.  Tauke Lim berasa hairan akan sikap Nek Kiah yang tamak akan wang sedangkan Nek Kiah tidak mengalami masalah kewangan. Tauke Lim berjanji akan berbincang tentang perkara itu dengan abah Dahlia. Tauke Lim juga meminta agar Dahlia mengajarkan anaknya, Ann dalam penulisan karangan Bahasa Melayu kerana anaknya lemah dalam penulisan sedangkan peperiksaan SRP akan menjelang tidak lama lagi.  Dahlia bersetuju untuk menerima tawaran Tauke Lim itu.  Dahlia terkejut apabila tiba-tiba sahaja sebuah kereta Honda Civic milik Cikgu Hisyam berhenti di depan pondok bas tersebut.

Sinopsis Bab 17

Bab 17: Kupertahankan Tanah Sekangkang Kera

Dahlia tertekan kerana banyak perkara yang difikirkannya termasuklah tentang pelajarannya yang banyak ketinggalan disebabkan dia kerap ponteng sekolah, masalah emaknya yang masih dirawat di hospital, abahnya pula dipatuk ular dan sedang dirawat di Hospital Batu Pahat.  Adiknya, Abu Bakar langsung tidak boleh diharap untuk membantunya dan juga hasrat Azhari yang ingin melamarnya.  Semasa Abu Bakar balik ke rumah untuk menukar pakaian, Dahlia  memeriksa dompet milik adiknya.  Dia terkejut apabila terdapat wang sebanyak RM120 di dalam dompet tersebut sedangkan adiknya itu tidak bekerja.

 Azhari datang ke rumah Dahlia untuk mengambil pakaian emak Dahlia.  Azhari terkejut apabila dimaklumkan bahawa abah Dahlia dimasukkan ke Hospital Batu Pahat kerana dipatuk ular.  Selepas Azhari pergi, Nek Kiah datang untuk bertanya tentang rancangannya untuk menjual tanah tapak rumah keluarga Dahlia.  Jika keluarga Dahlia mahu terus tinggal di situ mereka perlu membayar sebanyak RM15000 kepadanya.  Dahlia tidak dapat membuat sebarang keputusan.