Sinopsis Bab 1

Sinopsis Bab Satu, muka surat 1 -6

Lili, ________ tahun, harus melupakan keinginannya untuk mengisi cuti sekolah menengahnya yang terakhir bersama rakan bagi menjaga hati _________________ yang mahu dia ke rumah ______________ dan ______________ di Kampung _____________________.  Ibunya seorang wanita bekerjaya, cantik dan pandai memujuk.  Lili mengambil hati ibunya dengan menafikan cakap ibunya bahawa sebenarnya dia tidak gembira bercuti di kampung.  Ibu memimpin Lili ke bilik air, kemudian terus memberi nasihat dari luar.

Usai mandi, ibu masih di situ membantu _______________ tubuh Lili bagaikan melayan anak kecil.  Lili melebarkan senyumannya bagi menghilangkan kecurigaan ibunya.  Masa berkualiti anak-beranak itu berakhir dengan pujian ‘budak baik’.

Rumusan 2 – Kelantan 2016

Baca petikan di bawah ini dengan teliti, kemudian buat satu rumusan tentang kelebihan-kelebihan menabung bagi golongan remaja dan cara-cara untuk menarik minat golongan remaja menabung.  Panjangnya huraian anda hendaklah tidak melebihi 120 patah perkataan.

 

Kebanyakan ibu bapa pada zaman ini mempunyai masa yang amat terhad dengan keluarga terutamanya dengan anak-anak.  Oleh sebab itu, tidak hairanlah rata-rata ibu bapa pada hari ini memanjakan anak-anak mereka dengan wang ringgit.  Mereka menganggap bahawa cara ini sebagai tanda kasih sayang mereka terhadap anak-anak.  Walau bagaimanapun, tindakan ini lama-kelamaan akan menyebabkan golongan remaja ini lupa diri.  Walaupun ibu bapa mempunyai harta yang banyak dan dapat digunakan pada bila-bila masa tanpa had, perkara ini bukan alasan bagi remaja untuk bersikap boros dan tidak mengendahkan amalan menabung yang dapat dijadikan sebagai simpanan masa hadapan.

Amalan menabung ini juga dapat mendidik golongan remaja agar berjimat cermat tatkala tangan mereka memegang wang yang banyak.  Selain itu, amalan ini juga dapat mendidik golongan remaja untuk merancang perbelanjaan dengan bijak.  Sikap beringat-ingat semasa senang mampu mengelakkan golongan remaja daripada menghadapi masalah kewangan.  Hal ini dikatakan demikian kerana duit simpanan amat penting terutamanya untuk digunakan pada masa-masa kecemasan.  Sebagai contoh, simpanan tersebut boleh digunakan untuk menggantikan barang-barang keperluan yang rosak atau hilang terutamanya bagi remaja yang menuntut di kolej atau tinggal di asrama yang jauh daripada keluarga.

Remaja yang gemar menabung dapat meringankan beban ibu bapa kerana duit simpanan mereka yang dapat digunakan untuk melanjutkan pelajaran.  Dengan cara ini, remaja dapat berdikari dan tidak terlalu bergantung kepada ibu bapa.  Hal ini dikatakan demikian kerana kos belajar di institusi pengajian tinggi agak mahal.  Walaupun kerajaan menyediakan bantuan pinjaman atau biasiswa, remaja tetap perlu menyediakan sejumlah wang yang mencecah ribuan ringgit semasa pendaftaran dan sepanjang tempoh pengajian.  Sekiranya seseorang itu mempunyai wang tabungan, mereka dapat mengurangkan beban hutang pendidikan yang terpaksa ditanggung selepas mereka menamatkan pengajian kelak.

Amalan menabung dalam kalangan remaja dapat membentuk golongan remaja yang berdisiplin dan bermaruah.  Mereka dapat menilai keperluan hidup dengan bijak supaya tidak melepasi batas keperluan sehingga berlaku pembaziran.  Remaja yang terdidik dengan sikap berjimat cermat dan suka menabung pula akan memperoleh pulangan yang lumayan sekiranya mereka memilih untuk menabung dengan institusi perbankan konvensional yang mengamalkan kadar faedah tetap ataupun sistem perbankan Islam berdasarkan kaedah perkongsian untung dan beberapa syarat lain mengikut syariat Islam.  Mereka juga boleh melabur wang dalam saham amanah yang banyak terdapat di negara kita.  Pengurusan kredit secara berhemah ini membantu golongan remaja mencapai ketenangan minda.

Natijahnya, menabung merupakan amalan mulia yang perlu dijadikan budaya hidup dan dipraktikkan.  Perspektif negatif seperti biar papa asal bergaya perlu diubah agar setiap individu mempunyai visi untuk keluar daripada belenggu kehidupan yang begitu mencabar.  Semua pihak perlu berganding bahu bagai aur dengan tebing bagi memastikan obligasi terhadap amalan menabung terus subur dalam diari ekonomi setiap individu agar kemakmuran diri dan negara dapat dikekalkan.

 

  1. Apakah maksud rangkai kata meringankan beban ?( 2m)
  2. Pengarang mengemukakan beberapa kaedah menabung yang menguntungkan golongan remaja.  Nyatakan kaedah-kaedah tersebut. ( Ada dalam petikan) (3m)
  3. Alasan bergaji kecil dan tidak mencukupi dalam perbelanjaan seharian sering kali menjadi isu yang diperkatakan oleh pekerja untuk tidak menabung.  Jelaskan alasan-alasan lain yang dikemukakan oleh seseorang yang tidak mahu menabung. (4m)

 

 

Sinopsis Bab 2

Detik-Detik Hati Tersentuh – melihat insan yang disayangi tidak lagi seperti sebelumnya.  Hati bagai dihiris sembilu.  Hidup dalam kekurangan mampu dihadapi tapi berdepan dengan hakikat ibu sendiri seperti orang kurang siumannya benar-benar membuatkan dirinya hilang kata-kata.

Dahlia menyinsing kain berjalan kaki pulang ke rumah di jalan yang becak selepas hujan.  Dia menoleh ke belakang dengan harapan Azhari sudah pun berlalu tetapi lelaki itu tetap tercegat di jambatan.  Jeritan Azhari memintanya berhati-hati membuatkan Dahlia jengkel dengan tindakan lelaki itu.  Mungkin dia tidak memahami resam kehidupan kampung.  Ketika menikmati pemandangan kiri dan kanan yang dipenuhi pokok getah dan rimbunan daun ubi, Dahlia disapa oleh Aton, balu beranak satu yang kematian suami lima tahun dulu.  Sindiran Aton tentang ‘ketidakwarasan’ Saleha benar-benar menyentuh hati kecil Dahlia.  Dahlia segera meneruskan langkahnya kerana enggan melayan karenah Aton tetapi Aton sempat mengatakan bahawa tidak lama lagi Saleha akan mendapat menantu kerana dia melihat Azhari menghantar Dahlia pulang.

Apabila sampai di rumah yang kelihatan suram, kawasan halaman tidak bersapu menyebabkan Dahli berasa sepi.  Ketika sedang membersihkan lumpur dari kakinya, Dahlia mendengar adiknya Anggerik sedang menangis. Melati (11 tahun) menyambut kepulangan kakaknya Dahlia di tangga.  Dahlia segera membersihkan kakinya yang penuh dengan lumpur lalu menuju ke dapur.  Adik bongsunya, Anggerik berguling-guling di lantai.  Susu yang dibancuh Melati tidak diminum kerana cair.  Susu sudah habis.  Namun Dahlia tidak menyesali takdir diri.  Dahlia memanggil Kiambang (gadis sunti Tingkatan 1) yang masih berpakaian sekolah untuk menjaga Anggerik kerana dia perlu memasak untuk makan malam.

Dahlia meminta Melati membeli susu, Melati meminta duit.  Dahlia menyuruh Melati berhutang dengan Tauke Lim tetapi  Melati berasa malu kerana selalu berhutang.  Ketika keluar melalui pintu belakang, Melati kembali memberitahu Dahlia bahawa ibu mereka yang keluar sejak sebelum hujan berada di kebun getah.  Dahlia berpesan kepada Melati untuk membeli sekilo gula pasir  sebelum dia pergi mendapatkan ibunya.

Dahlia memerhatikan tingkah laku ibunya yang bercakap sendirian dan berseloka “ Emak Si Randang”.  Emaknya tidak pernah belajar puisi, tetapi tiba-tiba boleh berseloka.  Dahlia memanggil ibunya yang berusia 39 tahun itu tetapi Saleha tidak mengenali anaknya sendiri.  Dahlia memeluk ibunya dengan kuat tetapi ibunya meronta-ronta lalu menolak Dahlia sehingga jatuh ke tanah yang becak lalu dia terjerit.  Pada waktu senja itu, Embong (bapa Dahlia) muncul untuk mendapatkan anak gadisnya dan menanyakan sebab anaknya berada di situ. Dahlia menuding ke arah ibunya. Embong terkejut melihat keadaan isterinya yang berkelakuan ganjil sejak akhir-akhir ini. Apabila Embong menghampiri Saleha, Saleha berlari semakin jauh, meredah paku-pakis. Dahlia dan Embong cuba membawa Saleha balik tetapi tidak berjaya.

 

 

 

KC1 – Pembuangan Bayi

Soalan : Kejadian pembuangan bayi mencetuskan kegusaran dalam kalangan masyarakat zaman ini.  Huraikan langkah yang perlu dilakukan untuk memastikan masalah ini tidak bermaharajalela. 

                Kebejatan manusia alaf moden semakin terzahir dengan penemuan banyak mayat bayi yang tidak berdosa di tempat-tempat yang kotor seperti di dalam tong sampah, di tepi longkang, di bawah jambatan, di dalam mangkuk tandas, malah ada yang terburai isi kepalanya akibat dihumban dari bangunan tinggi.  Pastinya bayi yang dibunuh ini ialah anak hasil hubungan terlarang yang tidak diingini oleh ibu bapanya.  Lunturnya nilai kemanusiaan ini mungkin disebabkan oleh kegagalan institusi keluarga, institusi pendidikan dan ditambah pula dengan kepesatan teknologi yang semakin canggih hingga terlalu banyak menyogok remaja dengan keseronokan melampau budaya hedonisme.  Usahlah kita terlalu sibuk menuding jari mencari punca kesalahan sebaliknya bersinergi dalam mengatasi masalah ini hingga akar umbi.

                Cegah sebelum parah.  Itulah cara yang paling berkesan dalam menangani isu pembuangan bayi ini.  Anak-anak perlu diberi didikan agama dan nilai murni yang tinggi hingga dapat diaplikasikan dalam kehidupan seharian walaupun tanpa pemantauan ibu bapa.  Jika remaja mengetahui bahawa perlakuan seks bebas ialah perbuatan yang salah dan akan mengundang banyak masalah, pasti mereka akan mengelakkan diri daripada terjerumus ke kancah itu.  Gadis pula akan lebih bersikap tertutup terhadap godaan yang datang daripada pasangan masing-masing.  Jelas bahawa jika diri dipenuhi iman, kisah hubungan terlarang sehingga melahirkan bayi luar nikah ini pasti akan dapat diatasi dengan penuh berhemah.

Hukuman terhadap pembunuh bayi ini juga kelihatan tidak setimpal dengan kesalahan yang dilakukan oleh mereka.  Setakat hari ini, ibu yang terlibat dalam kes pembuangan bayi tidak pernah lagi dihukum gantung seperti hukuman yang dikenakan terhadap pesalah dalam kes bunuh yang lain.  Pihak lelaki yang bertanggungjawab menyebabkan kehamilan juga seolah-olah dilepaskan begitu saja.  Masyarakat mengetahui bahawa gadis malang yang menjadi mangsa cinta buta berada dalam keadaan tertekan dan ketakutan dengan kelahiran tersebut ditambah pula dengan sikap lepas tangan si lelaki.  Tanpa berfikir panjang, anak yang baru dilahirkan itu menjadi mangsa.  Akta yang lebih tegas perlu digubal supaya pasangan yang terlibat sama-sama menanggung hukuman atas kesalahan yang dilakukan.  Tindakan ini sekali gus dapat memberi peringatan keras kepada pelaku.

Selain itu, bagi gadis yang telah terlanjur dan hamil, mereka perlu mencari bantuan dalam kadar segera.  Jika keluarga tidak dapat menerima hakikat dan enggan membantu, ada badan bukan kerajaan yang sanggup memberikan perlindungan seperti Rumah Cahaya Nur Kasih.  Gadis-gadis terlanjur akan ditempatkan di situ, diberi didikan agama dan kemahiran.  Setelah melahirkan anak, bayi tersebut akan diserahkan kepada keluarga angkat.  Tindakan mendapatkan bantuan pihak lain sekurang-kurangnya dapat menyelamatkan bayi tersebut daripada dibuang akibat tindakan membuta tuli si ibu.

Di samping itu, tragedi pembuangan bayi ini dianggap impak daripada hukuman psikologi yang diberikan oleh masyarakat terhadap anak luar nikah.   Hal ini juga yang menyebabkan ibu bapa menafikan hak anak mereka untuk mendapatkan bantuan dan perlindungan kerana dianggap menconteng arang ke muka ibu bapa dengan menghalau anak gadis dari rumah.  Masyarakat seharusnya membantu, membimbing dan menyelamat gadis yang terlibat agar kesan yang lebih tragik dapat dielakkan dan bukannya berlagak suci dengan melemparkan pandangan sinis dan memberikan label yang memalukan terhadap gadis yang sedang dalam keadaan keliru.

Kesimpulannya, pasangan yang sedang hangat bercinta perlu ada batasan dalam pergaulan.  Kesan buruk akibat hamil luar nikah perlu dijadikan teladan dan masyarakat juga diseru agar tidak terus memberikan hukuman psikologi terhadap gadis yang hamil luar nikah.  Teguran membina penuh kasih sayang mungkin mampu memberi kesedaran terhadap mereka yang terlibat agar tidak mengulanginya lagi.  Jika langkah ini dilakukan, sudah pasti tokak tidak akan menjadi kudis.

Sinopsis Bab 1

Cerita bermula dengan Dahlia dan Siti Wangi yang keletihan berlatih bola jaring bersama rakan-rakannya di padang lalu duduk berehat di kerusi panjang.  Siti Wangi mengajak Dahlia untuk berjoging pada sebelah petang namun  Dahlia memberitahu Siti Wangi tentang keinginannya untuk balik ke kampung.  Siti Wangi mengusik Dahlia bahawa ada seseorang yang istimewa sedang menunggu Dahlia di kampung.  Usikan tersebut menyebabkan Dahlia teringat akan masalah ibunya yang bercakap sendirian di bawah pokok getah dan merayau tidak tentu arah apabila senja menjelang.

Kemudian Siti Wangi mengingatkan Dahlia tentang pembentangan kertas kerja yang disuruh oleh Cikgu Hisyam.  Mereka mencari maklumat tentang remaja yang meninggalkan bangku sekolah untuk bekerja.  Mereka mesti membuat kajian terperinci agar persembahan mereka mantap.  Perbualan mereka terputus apabila Kavita muncul dan memberitahu bahawa ada seorang lelaki berkumis nipis, tinggi dan kacak ingin berjumpa dengan Dahlia di kantin.

Di kantin, Dahlia berjumpa dengan Azhari, lelaki yang sudah lama tidak bersua muka.  Mereka berbual tentang pelajaran.  Dahlia pelajar STPM manakala Azhari akan mendapat ijazahnya pada bulan Ogos.  Selepas itu, Azhari menyampaikan hasratnya untuk menghantar rombongan ke rumah Dahlia untuk merisik, bertunang dan berkahwin dengan Dahlia.  Azhari dikenali Dahlia ketika mereka sama-sama menuntut di SMK Tun Ismail. Dahlia menyampaikan hasratnya yang masih mahu meneruskan pelajarannya kerana Dahlia merupakan anak sulung, malah dia telah mengatakan keinginannya untuk melihat adik-adiknya berjaya dalam pelajaran kepada ibu bapanya.  Azhari memberitahu bahawa dia tidak menghalang Dahlia untuk meneruskan pelajarannya malah menggalakkan Dahlia meneruskan pengajian ke peringkat yang tinggi.  Pertunangan mereka diharap dapat menjamin masa depan mereka untuk bersama-sama melayar bahtera perkahwinan.

Ketika mereka berbincang,  Dahlia melihat jam tangan di tangan kanannya sudah 4. 25 petang, pada kebiasaannya waktu seperti ini dia sudah menunggu bas untuk pulang.  Azhari ingin menghantar Dahlia tetapi Dahlia berasa keberatan kerana bimbang akan pandangan orang kampung terhadapnya.

 

KAJIAN BAB 1 

Berdasarkan ayat yang berwarna biru dalam sinopsis ini, huraikan perwatakan watak utama dan kepentingan ilmu dalam hidup seseorang.

Novel yang saya kaji ialah Novel Songket Berbenang Emas karya Khairuddin Ayip.  Watak utama iaitu Dahlia seorang yang bercita-cita tinggi.

Azhari yang dikenali Dahlia ketika sama-sama menuntut di SMK Tun Ismail telah menyatakan hasratnya untuk meminang Dahlia.  Namun Dahlia menyatakan hasratnya untuk menyambung pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi demi mencapai cita-citanya.  Dahlia juga ingin berbakti kepada keluarganya terlebih dahulu dan bercita-cita untuk melihat kejayaan adik-adiknya.

Seseorang yang berilmu akan dipandang tinggi oleh masyarakat.  Selain dapat menjawat kerja yang lebih baik, taraf hidup seseorang juga akan lebih terjamin.  Pendapat atau pandangan orang yang berilmu biasanya lebih diambil berat.

 

Bab 1-Kalaulah Engkau Mengerti

Koleksi Soalan Menajamkan Pemahaman

Kalaulah engkau mengerti  betapa gawatnya hatiku dilanda kebimbangan tentang keadaan keluargaku dan kau tiba menuntut sebuah janji yang tidak dapat kutunaikan.

 

  1. Siti Wangi dan ____________ berlatih bermain __________ selama ______ minit di __________.
  2. Dahlia berhajat untuk pulang ke kampung kerana hatinya tidak keruan memikirkan keadaan ____________ iaitu ibunya.
  3. Ibu Dahlia bersikap aneh kerana _______________ di bawah pokok getah dan merayau tidak tentu arah pada waktu ___________.
  4. Dahlia berusaha melupakan kesedihan hatinya dengan cara menyibukkan diri di _______________.
  5. Dahlia dan rakan-rakannya bakal membentangkan kertas kerja berkaitan ___________________.
  6. Antara alasan yang menyebabkan remaja tercicir dalam pelajaran adalah _________________ dan ________________ .
  7. ______________ menyertai Dahlia dan Seri Wangi sekembalinya dia dari kantin sekolah beserta dengan sebuah pesanan iaitu seorang lelaki kacak ingin bertemu dengan ___________di _______________.
  8. Nama penuh lelaki bergelar Az ialah _______________.  Dia bakal menamatkan pengajian di universiti pada bulan ______________.
  9. Azhari mempunyai hajat besar untuk _____________ Dahlia tetapi Dahlia menolak dengan alasan dia masih ______________ dan dia mahu ______________________.
  10. Azhari dan Dahlia pernah belajar bersama di ____________________.
  11. Azhari menawarkan diri untuk menghantar Dahlia pulang ke kampung tetapi Dahlia bimbang tentang _____________________________.

Rumusan 1 – Kedah 2016

Baca petikan di bawah dengan teliti, kemudian buat satu rumusan tentang punca-punca remaja terlibat dengan budaya hedonisme dan langkah-langkah kerajaan membendungnya.  Panjangnya rumusan hendaklah tidak melebihi 120 patah perkataan.

Budaya hidup dalam keseronokan atau dikenali sebagai hedonisme merupakan amalan hidup masyarakat Barat.  Gaya hidup bebas tanpa batasan ini telah menyebabkan institusi keluarga di Barat menjadi rapuh dan musnah.  Di Malaysia, budaya hedonisme ini telah meresap dalam sanubari golongan remaja yang menyebabkan mereka lebih mementingkan diri sendiri dan bersikap materialistik.  Penyerapan budaya ini berlaku kerana kekurangan nilai dan pengalaman agama dalam kalangan remaja.

Budaya hedonisme ini jika tidak dibendung akan membabitkan masalah yang lebih besar seperti jenayah rogol, pembuangan bayi dan seks bebas.  Remaja terjebak dalam budaya keseronokan ini kerana mereka terpengaruh dengan budaya Barat.  Tanpa pemikiran yang matang, mereka mudah menerima budaya hidup Barat yang cenderung ke arah keseronokan dan hiburan.  Masalah ini menjadi semakin rencam apabila pihak media massa sering menyiarkan rancangan hiburan Barat yang mengasyikkan sehingga melekakan golongan remaja.

Selain itu, remaja terlibat dalam budaya keseronokan ini kerana kurangnya maklumat hedonisme yang diterima oleh mereka.  Remaja mendapat maklumat tentang budaya tersebut melalui media sosial.  Tanpa merujuk dan berbincang dengan ibu bapa, mereka menerima budaya tersebut semata-mata hendak berseronok.  Di samping itu, kebanyakan remaja merujuk rakan sebaya tentang persoalan hubungan sosial yang telah mendapat maklumat daripada sumber yang salah seperti Internet.  Dalam hal ini, remaja seharusnya menitikberatkan hubungan sosial yang betul dan memahami kehendak agama.

Tidak dinafikan kebanyakan remaja yang terlibat dalam budaya ini menghadapi tekanan dalam kehidupan mereka.  Pengaruh hedonisme ini jika tidak disekat akan menjadikan remaja hidup secara sendiri-sendiri dan tidak kisah tentang hal orang lain.  Remaja juga kurang kefahaman tentang keburukan amalan hedonisme.  Pengetahuan yang cetek akibat kurang membaca menyebabkan remaja tidak mampu menilai kesan buruk budaya tersebut terhadap diri sendiri.  Lebih memburukkan keadaan apabila sikap prihatin masyarakat semakin luntur.  Masyarakat hari ini lebih mementingkan ahli keluarga sendiri tanpa mempedulikan permasalahan yang wujud dalam komuniti mereka.

Lantaran itu, ibu bapa haruslah memahami perkembangan jiwa anak-anak remaja dan mengukuhkan jiwa anak-anak dengan didikan agama yang mantap sejak mereka kecil.  Pada masa yang sama, ibu bapa perlu mengukuhkan ikatan kekeluargaan dengan curahan kasih sayang.  Oleh itu, ibu bapa perlu menggunakan agama, akal, hati dan jiwa bagi mengelakkan budaya hedonisme daripada mengawal diri anak-anak.

 

  1. Apakah maksud rangkai kata mengukuhkan jiwa ? (2 m)
  2. Pengarang menyatakan beberapa kesan budaya hedonisme terhadap remaja.  Nyatakan kesan-kesan tersebut. ( Ada dalam petikan ) (3m)
  3. Remaja kini mudah terpengaruh dengan budaya hedonisme.  Pada pendapat anda, bagaimanakah remaja boleh mengelakkan diri daripada terjebak dengan budaya tersebut. (4m)

Lemas di Belaga

Pengalaman ini paling menakutkan aku.  Sampai sekarang aku tak berani menenggelamkan diri ke dalam sungai, apatah lagi laut.  Suatu hari, kami geng cikgu dan pengawas sekolah pergi berkelah di Long Amo (kawasan air terjun). Aku sudah pernah ke situ 2 3 kali.  Sambil bersembang di atas batu sambil menggoyangkan kaki ke dalam air, Cikgu Zila menarik tanganku dan kami masing-masing berdiri di dalam air.  Aku mula terasa secara sedikit demi sedikit yang kami bergerak ke kawasan agak dalam.  Terasa makin tenggelam.  Ehhhhh!! belum sempat menjerit, kami terus tenggelam.  ”Ya Allah.  Matilah aku kali ni”. Tapi mujurlah aku tidak cepat panik.  Cepat-cepatku apungkan diri.  Tapi, Si Zila sudah panik.  Sudah berapa teguk air ditelannya.  Setiap kali aku timbul ke permukaan, dia menekan kepala aku masuk semula ke dalam air balik.  Saat itu, aku mula pasrah.  Terasa ada seseorang menolak tubuhku dari bawah air.  Aku dan zila diselamatkan dengan jayanya.  ( Tak sempat pula berkenalan dengan pelajar yang selamatkan aku) Sejak itu, aku fobia air.  Soalan daripada pelajar ”Kenapa orang semenanjung tak pandai berenang..?” Cehhh….!!!!

Hari Guru 2003

Hari Guru di SMK Belaga memang takkan ku lupa sehingga hari ini.  Kami menyambutnya dari pagi sampai tengah malam.  Ishkk…biar betul.! Kami mulakan dengan perhimpunan rasmi, kemudian acara guru.  Penuh dengan jerit ketawa.  Ingat lagi, Cikgu Jimbau menyimbah kami semua dengan belon berisi air.  Kemudian ada pertandingan bola jaring antara guru lelaki bujang dan guru lelaki yang sudah berkawin.  Hebat permainan mereka.  Guru bujang dibelasah teruk oleh guru yang sudah mejadi ayah.  Cikgu perempuan pula dipaksa bermain bola sepak.  Sekali kasut Cikgu Tijah terpelanting sebelah melambung ke atas gara-gara ingin menjaringkan gol.  2 3 hari jugalah kami asyik tergelak setiap kali topik tu dibincangkan.

Malamnya, ada acara makan, cabutan bertuah.(Aku tak pernah bertuah) Persembahan guru, persembahan pelajar.  Rasa sangat-sangat dihargai.  Walaupun tiada hadiah mahal tapi ingatan tulus  walaupun sekadar ucapan ” Selamat Hari Guru ” sudah membawa makna yang sangat besar bagi seorang guru di sebuah kawasan pedalaman

Terima kasih atas penghargaan kalian.

SMK Belaga 2003

Jaini Usem – SMK Belaga

Jaini Usem ni nama sorang pelajar yang sampai hari ni aku ingat.  Dia tidak memiliki kepandaian seperti anak-anak pelajar yang lain, boleh dikatakan ada masalah pembelajaran, kiranya sudah Tingkatan Dua pun belum lulus membaca.  tapi Allah telah jadikan setiap manusia itu istimewa.  Jaini pakar bab sukan.  Jaguh lari jarak jauh.  Penyumbang pingat emas waktu sukan sekolah bagi rumah sukan…(ishhh aku lupa nama rumah aku ).  Aku cuba untuk ajar dia membaca tapi gagal.  Sedih sangat melihat semangatnya, kerajinannya tapi hasilnya tidak seberapa!  Rindu pada adik-adik aku terubat apabila melihat wajah Jaini.  Senyumannya yang ikhlas lahir dari sudut hati.  Kenapa dia terpilih untuk ada masalah sedemikia, pasti ada hikmah yang Allah telah tentukan untuknya.  Aku sudah berusaha walaupun ada yang memperlekehkan usaha itu.  ( Kita akan berdepan dengan orang yang sentiasa cuba menjatuhkan semangat kita walaupun dalam kalangan rakan sejawatan ).

Semoga Jaini akan hidup dengan aman dan berjaya walaupun tanpa pendidikan yang tinggi.

Doa dari seorang guru yang menyayangimu.