Lemas di Belaga

Pengalaman ini paling menakutkan aku.  Sampai sekarang aku tak berani menenggelamkan diri ke dalam sungai, apatah lagi laut.  Suatu hari, kami geng cikgu dan pengawas sekolah pergi berkelah di Long Amo (kawasan air terjun). Aku sudah pernah ke situ 2 3 kali.  Sambil bersembang di atas batu sambil menggoyangkan kaki ke dalam air, Cikgu Zila menarik tanganku dan kami masing-masing berdiri di dalam air.  Aku mula terasa secara sedikit demi sedikit yang kami bergerak ke kawasan agak dalam.  Terasa makin tenggelam.  Ehhhhh!! belum sempat menjerit, kami terus tenggelam.  ”Ya Allah.  Matilah aku kali ni”. Tapi mujurlah aku tidak cepat panik.  Cepat-cepatku apungkan diri.  Tapi, Si Zila sudah panik.  Sudah berapa teguk air ditelannya.  Setiap kali aku timbul ke permukaan, dia menekan kepala aku masuk semula ke dalam air balik.  Saat itu, aku mula pasrah.  Terasa ada seseorang menolak tubuhku dari bawah air.  Aku dan zila diselamatkan dengan jayanya.  ( Tak sempat pula berkenalan dengan pelajar yang selamatkan aku) Sejak itu, aku fobia air.  Soalan daripada pelajar ”Kenapa orang semenanjung tak pandai berenang..?” Cehhh….!!!!

Hari Guru 2003

Hari Guru di SMK Belaga memang takkan ku lupa sehingga hari ini.  Kami menyambutnya dari pagi sampai tengah malam.  Ishkk…biar betul.! Kami mulakan dengan perhimpunan rasmi, kemudian acara guru.  Penuh dengan jerit ketawa.  Ingat lagi, Cikgu Jimbau menyimbah kami semua dengan belon berisi air.  Kemudian ada pertandingan bola jaring antara guru lelaki bujang dan guru lelaki yang sudah berkawin.  Hebat permainan mereka.  Guru bujang dibelasah teruk oleh guru yang sudah mejadi ayah.  Cikgu perempuan pula dipaksa bermain bola sepak.  Sekali kasut Cikgu Tijah terpelanting sebelah melambung ke atas gara-gara ingin menjaringkan gol.  2 3 hari jugalah kami asyik tergelak setiap kali topik tu dibincangkan.

Malamnya, ada acara makan, cabutan bertuah.(Aku tak pernah bertuah) Persembahan guru, persembahan pelajar.  Rasa sangat-sangat dihargai.  Walaupun tiada hadiah mahal tapi ingatan tulus  walaupun sekadar ucapan ” Selamat Hari Guru ” sudah membawa makna yang sangat besar bagi seorang guru di sebuah kawasan pedalaman

Terima kasih atas penghargaan kalian.

SMK Belaga 2003

Jaini Usem – SMK Belaga

Jaini Usem ni nama sorang pelajar yang sampai hari ni aku ingat.  Dia tidak memiliki kepandaian seperti anak-anak pelajar yang lain, boleh dikatakan ada masalah pembelajaran, kiranya sudah Tingkatan Dua pun belum lulus membaca.  tapi Allah telah jadikan setiap manusia itu istimewa.  Jaini pakar bab sukan.  Jaguh lari jarak jauh.  Penyumbang pingat emas waktu sukan sekolah bagi rumah sukan…(ishhh aku lupa nama rumah aku ).  Aku cuba untuk ajar dia membaca tapi gagal.  Sedih sangat melihat semangatnya, kerajinannya tapi hasilnya tidak seberapa!  Rindu pada adik-adik aku terubat apabila melihat wajah Jaini.  Senyumannya yang ikhlas lahir dari sudut hati.  Kenapa dia terpilih untuk ada masalah sedemikia, pasti ada hikmah yang Allah telah tentukan untuknya.  Aku sudah berusaha walaupun ada yang memperlekehkan usaha itu.  ( Kita akan berdepan dengan orang yang sentiasa cuba menjatuhkan semangat kita walaupun dalam kalangan rakan sejawatan ).

Semoga Jaini akan hidup dengan aman dan berjaya walaupun tanpa pendidikan yang tinggi.

Doa dari seorang guru yang menyayangimu.