Sinopsis Bab 6

Sinopsis Bab 6 m/s _________________

Lili melihat keluar jendela dan hujan mula turun.  Nenek mengarahkan Lili menutup semua _____________ yang terdapat di dalam rumah dengan menggunakan _________________ bertujuan untuk terbalikkan mata kilat.  Lili memerhatikan halaman rumah datuk.  Terdapat perbezaan yang jelas antara halaman rumah ibu dan halaman rumah datuk.  Ibu Lili lebih suka seni taman ala ____________, yang dipenuhi reka bentuk dan tumbuh-tumbuhan yang mempunyai ciri-ciri keselamatan, tahan lasak dan menghalau nyamuk. Manakala, halaman rumah datuk ditanam dengan _____________ pembuka selera makan.

Masyarakat kampung lebih gemar berurusan dengan datuk apabila berdepan dengan masalah kesihatan dan menjadi kepercayaan serta sumber rujukan.  Dari dapur Lili mendengar neneknya mencari bekas _____________ pemberian perempuan berbangsa India, _______________ .  Nenek ingin membakar _______________________ di dalam bekas itu supaya isi rumah berbau wangi.  Selepas hujan teduh nanti, nenek hendak mengajak Lili ke kedai Letchumi.

Sinopsis Bab 5

Sinopsis Bab Lima, m/s ____________

Datuk sejak dahulu menganggap Lili tidak tahu tentang kesan corak _______________, pintu dan susunan rumah kampung yang menghadap jalan.  Harapan Lili untuk merungkai hal itu tidak kesampaian kerana sepanjang malam datuk bercerita tentang perubatan herba tradisional.  Banyak ubi kayu, __________ dan mangga di sekitar rumah datuk.  Datuk begitu yakin akan keberkesanan penyembuhan penyakit melalui rawatan _______________ dan kos rawatan juga lebih rendah.

Datuk menceritakan pengalamannya mengurangkan penderitaan seorang pesakit ______________ yang sebelumnya menjalani rawatan bertahun-tahun lamanya di hospital.  Nenek mencelah dengan mengatakan bahawa cerita datuk seperti mahu mengheret Lili ke zaman ________________, tetapi datuk bertegas bahawa Lili seorang yang _____________.  Datuk mahu Lili menyaksikan proses rawatan penghidap strok,darah tinggi dan kencing manis keesokannya.

Sinopsis Bab 4

Sinopsis Bab Empat (ms ______)

Lili asyik dengan pemandangan kehijauan kampung. Kelihatan di tengah petak sawah kelibat _____________ yang bertubuh kerdil.  Pak ______________ yang sedang menuju ke surau sempat mengangkat tangan ke arah Lili.  Sebaik sahaja nenek tiba dekat bangsal Abang Rashid, Lili segera meraih tangan nenek lalu menciumnya.  Nenek mendongak untuk mencari wajah Lili.

Nenek separuh percaya cucunya di situ, tetapi gembira.  Baginya, kedatangan Lili ialah ‘buah tangan’ yang lebih tinggi nilainya daripada oleh-oleh yang tidak sempat dibeli oleh Lili.  Nenek menolak kiriman _________________  ibu Lili, sebaliknya mahu Lili sahaja yang menyimpannya.

Lili cuba memberi pendapat bahawa _______________ lebih sesuai dipasang di masjid, bukannya pada surau yang sudah usang seperti di kampung itu.  Namun, nenek beranggapan hal itu urusan kaum ____________ dewasa.  Lili sengaja memimpin tangan nenek menuruni bangsal.  Lili menghilangkan kesangsian nenek bahawa dia bercuti selama ____________ minggu dan beg pakaiannya sudah dihantar oleh Abang Rashid ke rumah nenek.

Sinopsis Bab 3

Sinopsis Bab Tiga

(Teknik penceritaan: sudut pandangan orang pertama, watak utama, Lili sebagai pencerita)

Geetha turun di pekan ________________, manakala Lili di pekan _____________. Pemuda Cina juga turun bersama, tetapi sebuah kereta sudah menunggunya. Lili memasuki kedai untuk membeli ______________ tetapi akhirnya dia tidak membeli apa-apa kerana semuanya boleh diperoleh di kampung. Ketika Lili meninjau kelibat _________________ , pemuda tadi tiba-tiba menegurnya menyebabkan Lili curiga.  Namun, pemuda itu sebenarnya mahu memulangkan ___________________ yang tercicir.

Pemuda itu cuba memulakan perbualan, tetapi Lili masih berhati-hati. Katanya dia juga hendak ke Kampung Sentosa menemankan bapanya ____________________ . Sedang dia hendak bertanyakan nama, Abang Rashid pun tiba. Lili seronok pemuda itu kelihatan bingung. Tidak banyak yang dibualkan dalam kereta kerana Lili dan Abang Rashid bersifat pendiam dan hanya berkomunikasi dengan pertanyaan asas.

KC2 – Cara Menyayangi Sekolah

Sekolah merupakan institusi yang amat sinonim dengan para pelajar.  Sekolah diwujudkan untuk menyediakan pendidikan berkualiti bagi melahirkan modal insan yang seimbang dari segi jasmani, emosi, rohani dan intelek selaras dengan Falsafah Pendidikan Kebangsaan.  Pendidikan yang disediakan kepada anak-anak di sekolah mampu menyediakan modal insan yang akan menggalas tugas meneraju negara pada masa akan datang.  Mereka diharap agar mampu bersaing dalam dunia globalisasi yang semakin mencabar kini.  Hasrat ini dapat direalisasikan jika pelajar menunjukkan rasa sayang akan sekolah masing-masing.  Pada pendapat saya, pelbagai cara boleh dilakukan oleh pelajar untuk membudayakan semangat menyayangi sekolah setulus hati.

                Seseorang pelajar membuktikan rasa sayang akan sekolah jika mereka tidak merosakkan harta benda yang disediakan oleh pihak sekolah.  Harta benda sekolah seperti meja, kerusi, tandas, telefon, peralatan sukan dan sebagainya perlu dijaga dengan baik.  Hal ini demikian kerana harta benda sekolah merupakan kemudahan yang perlu dikongsi secara bersama oleh warga sekolah keseluruhannya.  Pelajar perlu difahamkan tentang keburukan melakukan vandalisme, iaitu kegiatan merosakkan harta benda sekolah.  Kerajaan terpaksa menyediakan sejumlah peruntukan untuk membaiki kerosakan tersebut.  Hal ini sudah tentu akan merugikan kerajaan kerana peruntukan yang disalurkan untuk sektor lain terpaksa distruktur semula untuk membaik pulih kerosakan yang diakibatkan oleh sikap negatif segelintir pelajar ini.  Senario ini sangat merugikan kerana peruntukan tersebut sepatutnya boleh disalurkan untuk menyediakan kemudahan lain kepada pelajar agar mereka dapat belajar dengan sempurna.  Situasi ini  jelas menunjukkan bahawa menjaga harta benda sekolah dengan baik merupakan cara yang boleh ditunjukkan oleh murid sebagai tanda menyayangi sekolah.

                Selain itu, mematuhi peraturan sekolah juga merupakan salah satu cara membuktikan rasa sayang akan sekolah.  Peraturan yang digubal oleh pihak sekolah adalah untuk mendidik pelajar supaya berdisiplin dan menjadi insan yang sentiasa patuh pada peraturan walau di mana-mana sahaja mereka berada.  Namun begitu, segelintir pelajar beranggapan bahawa mereka bebas untuk melakukan sesuatu dan berasa besar diri jika mampu mencabar kreadibiliti pihak sekolah menangani karenah disiplin mereka. Tanggapan sedemikian tidak tepat kerana peraturan yang digubal sebenarnya mampu membina jati diri yang kukuh.  Peraturan yang dirangka bertujuan untuk menyediakan satu situasi yang harmoni serta mengelakkan pelajar terlibat dalam salah laku disiplin kerana boleh menjejaskan proses pengajaran dan pembelajaran di dalam kelas.  Sebagai contoh, jika pelajar  terlibat dalam kes gaduh, sudah tentu pelajar tersebut akan dikenakan tindakan disiplin seperti digantung persekolahan.  Kes  tersebut secara tidak langsung telah menggelapkan masa depan dan maruah pelajar terbabit serta nama baik sekolah jika kes itu diketahui umum.  Oleh itu, pelajar perlu mematuhi peraturan supaya nama baik sekolah dapat dijaga sekali gus menunjukkan rasa sayang pada sekolah.

Di samping itu, mengharumkan nama sekolah di pentas nasional dan antarabangsa juga merupakan cara untuk membuktikan rasa sayang akan ekolah.  Selain bertanggungjawab menjaga nama baik sekolah, pelajar juga perlu menaikkan nama sekolah dengan menempa kejayaan-kejayaan sama ada dalam bidang kurikulum atau kokurikulum.  Kejayaan-kejayaan yang ditempa oleh pelajar dapat menaikkan imej sekolah pada kaca mata komuniti sekeliling.  Sekolah-sekolah lain akan menjadikan kejayaan itu sebagai penanda aras untuk mereka mencipta kejayaan yang sama.  Lebih manis lagi, sekolah akan diberikan penghargaan oleh pihak kementerian atas kejayaan yang diraih.  Sebagai contoh, kejayaan Nik Nur Madihah menempa keputusan hebat 21A dalam Sijil Pelajaran Malaysia telah mengharumkan nama sekolah yang masih menjadi sebutan sehingga kini.  Jika tidak mampu mengharumkan nama sekolah dalam bidang akademik, pelajar masih boleh menjadi contoh dengan melonjakkan diri dalam arena sukan seperti Pandalela Rinong yang menjadi kebanggaan warga sekolahnya.  Jadi, sudah terang lagi bersuluh bahawa pelajar boleh menunjukkan cara menyayangi sekolah mereka dengan cara menaikkan nama sekolah.

Kesimpulannya,  pelajar wajib menzahirkan rasa sayang akan sekolah mereka.  Mereka perlu menyayangi sekolah masing-masing kerana di situlah tempat mereka belajar asas jatuh bangun dalam kehidupan dan membina masa depan.  Jadi, tugas menjaga nama baik sekolah perlu menjadi tanggungjawab utama pelajar.  Jangan jadi seperti kera mendapat bunga yang tidak tahu menghargai sesuatu yang bernilai.

Hasil : Cikgu Lina

Sinopsis Bab 2

Sinopsis Bab Dua, muka surat 7 – 15

Lili berusaha mengikhlaskan dirinya ketika mahu meninggalkan rumahnya di Kuala Lumpur bagi menempuh perjalanan selama ___________________ dengan menaiki _________________.  Lili memilih tempat duduk paling ____________________  sambil membaca buku bertajuk __________________.  Tiba-tiba seorang gadis yang sedikit kelam-kabut menjatuhkan beberapa barang kecil duduk di sebelahnya. _________________, 19 tahun, mahasiswi kejuruteraan awam Tahun Satu di __________________.

Geetha memulakan perbualan tentang cita-cita dan persaingan, tetapi Lili tidak menetapkan sebarang cita-cita, malah berasa dia tidak pernah bersaing.  Geetha menegaskan bahawa peredaran waktu mengubah banyak perkara, lantas seseorang itu tidak boleh lambat kerana pilihan akan semakin terhad.

Menyedari Lili tidak berminat, Geetha mengubah perbualan terhadap herba lumatan iaitu ______________ di Indiayang berfungsi untuk _____________. Lili berasa pelik justeru Geetha seolah-olah sudah kenal dengannya begitu lama.  Geetha menguap dan kemudian berdengkur.  Pandangan Lili beralih kepada seorang pemuda persis _____________ atau kacukan yang sedang tersenyum kepadanya.

Sinopsis Bab 1

Sinopsis Bab Satu, muka surat 1 -6

Lili, ________ tahun, harus melupakan keinginannya untuk mengisi cuti sekolah menengahnya yang terakhir bersama rakan bagi menjaga hati _________________ yang mahu dia ke rumah ______________ dan ______________ di Kampung _____________________.  Ibunya seorang wanita bekerjaya, cantik dan pandai memujuk.  Lili mengambil hati ibunya dengan menafikan cakap ibunya bahawa sebenarnya dia tidak gembira bercuti di kampung.  Ibu memimpin Lili ke bilik air, kemudian terus memberi nasihat dari luar.

Usai mandi, ibu masih di situ membantu _______________ tubuh Lili bagaikan melayan anak kecil.  Lili melebarkan senyumannya bagi menghilangkan kecurigaan ibunya.  Masa berkualiti anak-beranak itu berakhir dengan pujian ‘budak baik’.

Rumusan 2 – Kelantan 2016

Baca petikan di bawah ini dengan teliti, kemudian buat satu rumusan tentang kelebihan-kelebihan menabung bagi golongan remaja dan cara-cara untuk menarik minat golongan remaja menabung.  Panjangnya huraian anda hendaklah tidak melebihi 120 patah perkataan.

 

Kebanyakan ibu bapa pada zaman ini mempunyai masa yang amat terhad dengan keluarga terutamanya dengan anak-anak.  Oleh sebab itu, tidak hairanlah rata-rata ibu bapa pada hari ini memanjakan anak-anak mereka dengan wang ringgit.  Mereka menganggap bahawa cara ini sebagai tanda kasih sayang mereka terhadap anak-anak.  Walau bagaimanapun, tindakan ini lama-kelamaan akan menyebabkan golongan remaja ini lupa diri.  Walaupun ibu bapa mempunyai harta yang banyak dan dapat digunakan pada bila-bila masa tanpa had, perkara ini bukan alasan bagi remaja untuk bersikap boros dan tidak mengendahkan amalan menabung yang dapat dijadikan sebagai simpanan masa hadapan.

Amalan menabung ini juga dapat mendidik golongan remaja agar berjimat cermat tatkala tangan mereka memegang wang yang banyak.  Selain itu, amalan ini juga dapat mendidik golongan remaja untuk merancang perbelanjaan dengan bijak.  Sikap beringat-ingat semasa senang mampu mengelakkan golongan remaja daripada menghadapi masalah kewangan.  Hal ini dikatakan demikian kerana duit simpanan amat penting terutamanya untuk digunakan pada masa-masa kecemasan.  Sebagai contoh, simpanan tersebut boleh digunakan untuk menggantikan barang-barang keperluan yang rosak atau hilang terutamanya bagi remaja yang menuntut di kolej atau tinggal di asrama yang jauh daripada keluarga.

Remaja yang gemar menabung dapat meringankan beban ibu bapa kerana duit simpanan mereka yang dapat digunakan untuk melanjutkan pelajaran.  Dengan cara ini, remaja dapat berdikari dan tidak terlalu bergantung kepada ibu bapa.  Hal ini dikatakan demikian kerana kos belajar di institusi pengajian tinggi agak mahal.  Walaupun kerajaan menyediakan bantuan pinjaman atau biasiswa, remaja tetap perlu menyediakan sejumlah wang yang mencecah ribuan ringgit semasa pendaftaran dan sepanjang tempoh pengajian.  Sekiranya seseorang itu mempunyai wang tabungan, mereka dapat mengurangkan beban hutang pendidikan yang terpaksa ditanggung selepas mereka menamatkan pengajian kelak.

Amalan menabung dalam kalangan remaja dapat membentuk golongan remaja yang berdisiplin dan bermaruah.  Mereka dapat menilai keperluan hidup dengan bijak supaya tidak melepasi batas keperluan sehingga berlaku pembaziran.  Remaja yang terdidik dengan sikap berjimat cermat dan suka menabung pula akan memperoleh pulangan yang lumayan sekiranya mereka memilih untuk menabung dengan institusi perbankan konvensional yang mengamalkan kadar faedah tetap ataupun sistem perbankan Islam berdasarkan kaedah perkongsian untung dan beberapa syarat lain mengikut syariat Islam.  Mereka juga boleh melabur wang dalam saham amanah yang banyak terdapat di negara kita.  Pengurusan kredit secara berhemah ini membantu golongan remaja mencapai ketenangan minda.

Natijahnya, menabung merupakan amalan mulia yang perlu dijadikan budaya hidup dan dipraktikkan.  Perspektif negatif seperti biar papa asal bergaya perlu diubah agar setiap individu mempunyai visi untuk keluar daripada belenggu kehidupan yang begitu mencabar.  Semua pihak perlu berganding bahu bagai aur dengan tebing bagi memastikan obligasi terhadap amalan menabung terus subur dalam diari ekonomi setiap individu agar kemakmuran diri dan negara dapat dikekalkan.

 

  1. Apakah maksud rangkai kata meringankan beban ?( 2m)
  2. Pengarang mengemukakan beberapa kaedah menabung yang menguntungkan golongan remaja.  Nyatakan kaedah-kaedah tersebut. ( Ada dalam petikan) (3m)
  3. Alasan bergaji kecil dan tidak mencukupi dalam perbelanjaan seharian sering kali menjadi isu yang diperkatakan oleh pekerja untuk tidak menabung.  Jelaskan alasan-alasan lain yang dikemukakan oleh seseorang yang tidak mahu menabung. (4m)

 

 

Sinopsis Bab 2

Detik-Detik Hati Tersentuh – melihat insan yang disayangi tidak lagi seperti sebelumnya.  Hati bagai dihiris sembilu.  Hidup dalam kekurangan mampu dihadapi tapi berdepan dengan hakikat ibu sendiri seperti orang kurang siumannya benar-benar membuatkan dirinya hilang kata-kata.

Dahlia menyinsing kain berjalan kaki pulang ke rumah di jalan yang becak selepas hujan.  Dia menoleh ke belakang dengan harapan Azhari sudah pun berlalu tetapi lelaki itu tetap tercegat di jambatan.  Jeritan Azhari memintanya berhati-hati membuatkan Dahlia jengkel dengan tindakan lelaki itu.  Mungkin dia tidak memahami resam kehidupan kampung.  Ketika menikmati pemandangan kiri dan kanan yang dipenuhi pokok getah dan rimbunan daun ubi, Dahlia disapa oleh Aton, balu beranak satu yang kematian suami lima tahun dulu.  Sindiran Aton tentang ‘ketidakwarasan’ Saleha benar-benar menyentuh hati kecil Dahlia.  Dahlia segera meneruskan langkahnya kerana enggan melayan karenah Aton tetapi Aton sempat mengatakan bahawa tidak lama lagi Saleha akan mendapat menantu kerana dia melihat Azhari menghantar Dahlia pulang.

Apabila sampai di rumah yang kelihatan suram, kawasan halaman tidak bersapu menyebabkan Dahli berasa sepi.  Ketika sedang membersihkan lumpur dari kakinya, Dahlia mendengar adiknya Anggerik sedang menangis. Melati (11 tahun) menyambut kepulangan kakaknya Dahlia di tangga.  Dahlia segera membersihkan kakinya yang penuh dengan lumpur lalu menuju ke dapur.  Adik bongsunya, Anggerik berguling-guling di lantai.  Susu yang dibancuh Melati tidak diminum kerana cair.  Susu sudah habis.  Namun Dahlia tidak menyesali takdir diri.  Dahlia memanggil Kiambang (gadis sunti Tingkatan 1) yang masih berpakaian sekolah untuk menjaga Anggerik kerana dia perlu memasak untuk makan malam.

Dahlia meminta Melati membeli susu, Melati meminta duit.  Dahlia menyuruh Melati berhutang dengan Tauke Lim tetapi  Melati berasa malu kerana selalu berhutang.  Ketika keluar melalui pintu belakang, Melati kembali memberitahu Dahlia bahawa ibu mereka yang keluar sejak sebelum hujan berada di kebun getah.  Dahlia berpesan kepada Melati untuk membeli sekilo gula pasir  sebelum dia pergi mendapatkan ibunya.

Dahlia memerhatikan tingkah laku ibunya yang bercakap sendirian dan berseloka “ Emak Si Randang”.  Emaknya tidak pernah belajar puisi, tetapi tiba-tiba boleh berseloka.  Dahlia memanggil ibunya yang berusia 39 tahun itu tetapi Saleha tidak mengenali anaknya sendiri.  Dahlia memeluk ibunya dengan kuat tetapi ibunya meronta-ronta lalu menolak Dahlia sehingga jatuh ke tanah yang becak lalu dia terjerit.  Pada waktu senja itu, Embong (bapa Dahlia) muncul untuk mendapatkan anak gadisnya dan menanyakan sebab anaknya berada di situ. Dahlia menuding ke arah ibunya. Embong terkejut melihat keadaan isterinya yang berkelakuan ganjil sejak akhir-akhir ini. Apabila Embong menghampiri Saleha, Saleha berlari semakin jauh, meredah paku-pakis. Dahlia dan Embong cuba membawa Saleha balik tetapi tidak berjaya.

 

 

 

KC1 – Pembuangan Bayi

Soalan : Kejadian pembuangan bayi mencetuskan kegusaran dalam kalangan masyarakat zaman ini.  Huraikan langkah yang perlu dilakukan untuk memastikan masalah ini tidak bermaharajalela. 

                Kebejatan manusia alaf moden semakin terzahir dengan penemuan banyak mayat bayi yang tidak berdosa di tempat-tempat yang kotor seperti di dalam tong sampah, di tepi longkang, di bawah jambatan, di dalam mangkuk tandas, malah ada yang terburai isi kepalanya akibat dihumban dari bangunan tinggi.  Pastinya bayi yang dibunuh ini ialah anak hasil hubungan terlarang yang tidak diingini oleh ibu bapanya.  Lunturnya nilai kemanusiaan ini mungkin disebabkan oleh kegagalan institusi keluarga, institusi pendidikan dan ditambah pula dengan kepesatan teknologi yang semakin canggih hingga terlalu banyak menyogok remaja dengan keseronokan melampau budaya hedonisme.  Usahlah kita terlalu sibuk menuding jari mencari punca kesalahan sebaliknya bersinergi dalam mengatasi masalah ini hingga akar umbi.

                Cegah sebelum parah.  Itulah cara yang paling berkesan dalam menangani isu pembuangan bayi ini.  Anak-anak perlu diberi didikan agama dan nilai murni yang tinggi hingga dapat diaplikasikan dalam kehidupan seharian walaupun tanpa pemantauan ibu bapa.  Jika remaja mengetahui bahawa perlakuan seks bebas ialah perbuatan yang salah dan akan mengundang banyak masalah, pasti mereka akan mengelakkan diri daripada terjerumus ke kancah itu.  Gadis pula akan lebih bersikap tertutup terhadap godaan yang datang daripada pasangan masing-masing.  Jelas bahawa jika diri dipenuhi iman, kisah hubungan terlarang sehingga melahirkan bayi luar nikah ini pasti akan dapat diatasi dengan penuh berhemah.

Hukuman terhadap pembunuh bayi ini juga kelihatan tidak setimpal dengan kesalahan yang dilakukan oleh mereka.  Setakat hari ini, ibu yang terlibat dalam kes pembuangan bayi tidak pernah lagi dihukum gantung seperti hukuman yang dikenakan terhadap pesalah dalam kes bunuh yang lain.  Pihak lelaki yang bertanggungjawab menyebabkan kehamilan juga seolah-olah dilepaskan begitu saja.  Masyarakat mengetahui bahawa gadis malang yang menjadi mangsa cinta buta berada dalam keadaan tertekan dan ketakutan dengan kelahiran tersebut ditambah pula dengan sikap lepas tangan si lelaki.  Tanpa berfikir panjang, anak yang baru dilahirkan itu menjadi mangsa.  Akta yang lebih tegas perlu digubal supaya pasangan yang terlibat sama-sama menanggung hukuman atas kesalahan yang dilakukan.  Tindakan ini sekali gus dapat memberi peringatan keras kepada pelaku.

Selain itu, bagi gadis yang telah terlanjur dan hamil, mereka perlu mencari bantuan dalam kadar segera.  Jika keluarga tidak dapat menerima hakikat dan enggan membantu, ada badan bukan kerajaan yang sanggup memberikan perlindungan seperti Rumah Cahaya Nur Kasih.  Gadis-gadis terlanjur akan ditempatkan di situ, diberi didikan agama dan kemahiran.  Setelah melahirkan anak, bayi tersebut akan diserahkan kepada keluarga angkat.  Tindakan mendapatkan bantuan pihak lain sekurang-kurangnya dapat menyelamatkan bayi tersebut daripada dibuang akibat tindakan membuta tuli si ibu.

Di samping itu, tragedi pembuangan bayi ini dianggap impak daripada hukuman psikologi yang diberikan oleh masyarakat terhadap anak luar nikah.   Hal ini juga yang menyebabkan ibu bapa menafikan hak anak mereka untuk mendapatkan bantuan dan perlindungan kerana dianggap menconteng arang ke muka ibu bapa dengan menghalau anak gadis dari rumah.  Masyarakat seharusnya membantu, membimbing dan menyelamat gadis yang terlibat agar kesan yang lebih tragik dapat dielakkan dan bukannya berlagak suci dengan melemparkan pandangan sinis dan memberikan label yang memalukan terhadap gadis yang sedang dalam keadaan keliru.

Kesimpulannya, pasangan yang sedang hangat bercinta perlu ada batasan dalam pergaulan.  Kesan buruk akibat hamil luar nikah perlu dijadikan teladan dan masyarakat juga diseru agar tidak terus memberikan hukuman psikologi terhadap gadis yang hamil luar nikah.  Teguran membina penuh kasih sayang mungkin mampu memberi kesedaran terhadap mereka yang terlibat agar tidak mengulanginya lagi.  Jika langkah ini dilakukan, sudah pasti tokak tidak akan menjadi kudis.