Sinopsis Bab 28

Bab 28 : Koi-bito

Dahlia amat gembira kerana hubungan keluarganya dengan Nek Kiah semakin rapat.  Akan tetapi, dalam kegembiraan itu,  Dahlia rasa sedikit berduka kerana dia akan ke Kuala Lumpur selepas pertunangannya.  Nek Kiah telah menghadiahkan gelang pusaka kepada Dahlia.

Dahlia teringat kembali kenangannya sewaktu pergi membeli cincin dengan Azhari.  Kawan –kawan Dahlia  dan Cikgu Hisyam turut hadir sewaktu majlis pertunangannya.  Bas ke Kuala Lumpur akan bertolak pada pukul 5:00 petang tetapi rombongan keluarga Azhari belum juga sampai.  Dahlia semakin risau. Abahnya menyuruh Dahlia berkemas untuk bertolak ke Kuala Lumpur.  Haji Sulaiman menyerahkan sumbangan orang kampung kepada Dahlia sebanyak RM500 termasuk yang diberi oleh Tauke Lim sebanyak RM300.

Akhirnya, Dahlia tiba di stesen bas Bandar Penggaram yang jauhnya kira-kira 17 kilometer dari kampungnya.  Azhari datang berjumpa dengan Dahlia  dan memberitahu punca kelewatannya kerana jurucakap majlis yang merupakan pak ciknya lambat sampai.  Sebelum menaiki bas, Azhari telah menghadiahkan sehelai songket berbenang emas berwarna merah kepada Dahlia.  Azhari juga menyebut “Koi-bito” yang tidak diketahui maksudnya.  Azhari meminta Dahlia agar menjaga jati diri sebagai orang Melayu walau berada di mana-mana pun.