Sinopsis Bab 24

Bab 24: Runtuhnya Tembok Kesombongan

Nek Kiah tinggal di rumah Embong selepas dimasukkan ke wad selama dua hari. Nek Kiah berasa bersalah terhadap keluarga Embong yang tetap melayannya dengan baik.  Anak-anak dan cucunya yang lain, termasuk Seman langsung tidak menziarahinya ketika dia sakit.

Pada hari itu, hujan turun dengan lebat.  Air sungai sudah mula melimpah.  Abu Bakar memaklumkan jambatan telah patah dan orang kampung telah mula mengemas barang-barang untuk berpindah ke balai raya.  Embong dah ahli keluarganya turut berkemas untuk berpindah ke balai raya.

Dahlia dan keluarganya berpindah dengan menaiki bot ke balai raya.  Terdengar rungutan penduduk tentang keadaan yang berlaku itu.  Bagi Haji Sulaiman, banjir yang  berlaku  itu ada hikmah yang tersendiri.