Sinopsis Bab 22

Bab 22:  Kain Merah yang Reput

Abu Bakar telah insaf akan perbuatannya yang terpengaruh oleh kawan-kawannya yang datang daripada keluarga yang senang. Dia banyak membantu dalam melakukan kerja-kerja rumah.  Abu Bakar bertekad untuk memberi sumbangan kepada keluarganya.

Sewaktu mengemas barang-barang di bawah rumahnya, Abu Bakar terjumpa  kain merah yang hampir reput membalut dua biji telur ayam yang mengandungi jarum peniti, cincin akik, butiran pasir, dan dua batang paku.  Barang-barang ini menunjukkan selama ini ada orang yang berhasad dengki terhadap keluarga mereka.  Abu Bakar ingin menunjukkan barang-barang itu kepada Embong tetapi dilarang oleh Dahlia.  Dahlia menyuruh Abu Bakar membuangnya ke sungai.  Dahlia melarang adiknya menyimpan perasaan dendam.

Dahlia mendapati Nek Kiah sudah beberapa hari tidak kelihatan di rumahnya atau di mana-mana di kampung itu.  Keadaan ini merisaukan Dahlia.  Dahlia telah pergi ke rumah Nek Kiah dan mendapati neneknya sedang sakit. Namun begitu, Nek Kiah telah menghalaunya.