Category: CERPEN

Latihan 3 – Kaduk Ayam dan Raja

Latihan 3 (Ms 48 perenggan 2 – perenggan  4) “Aku bergurau saja. Lagipun ini tanah kampung yang berstatus tanah pertanian. Apalagi yang wajar dibuat selain berkebun dan menternak. Aku sudah mendapat nasihat dan berbincang dengan beberapa orang. Aku sudah berbincang dengan agensi kerajaan yang bertanggungjawab memajukan bidang pertanian.” Hakim merancang agar tanah Pak Kaduk dapat …

Continue reading

Latihan 2 – Kaduk Ayam dan Raja

Latihan 2 (Ms 48 perenggan 5 – ms 49 ) Pemimpin tertinggi sendiri pernah berkata, “Rakyat mesti membuka mata dan melihat potensi yang ada dalam bidang pertanian.  Saya menyeru kepada rakyat sekalian agar merebut peluang ini, terutama ribuan siswazah Melayu yang masih menganggur.  Kerajaan menyediakan banyak peluang terutama kepada keistimewaan dalam Dasar Ekonomi Baru.  Ada …

Continue reading

Latihan 1 – Kaduk Ayam dan Raja

Latihan 1 (Ms 47 perenggan 3 – ms 48 perenggan 2) Hakim sedar bahawa tanah empat ekar itu bukanlah luas kalau dibandingkan dengan tanah yang dimiliki oleh para orang kaya yang ada di seluruh negara. Tanah itupun tidaklah tinggi nilainya seperti tanah-tanah di bandar yang melambung dan melambung naik. Namun dia amat bersyukur kerana berjaya …

Continue reading

Latihan 1 – Hipertensi

LATIHAN 1 (ms 59) Aiman menyusun jari-jemari tangannya lurus-lurus. Jari-jemari yang kurus runcing dan semacam tidak berisi itu dibawanya ke muka.  Muka yang dulunya gebu dan montok, kini nampak cengkung dan semacam menyimpan dendam yang tidak berhujung. Dia lantas menekup wajahnya rapat-rapat. Dia cuba mengintip, mengikut ruang yang wujud di celah-celah jari-jemarinya. Jelas kelihatan olehnya …

Continue reading

Latihan 10 – Cinta Ahmad Mutawakkil

Latihan 10 (ms 56 perenggan 5 – ms 58 perenggan 1) Malam itu, sesuai solat maghrib, seiring debar yang kami tanggung sejak subuh, tampangnya muncul juga.  Darah membuak-buak bagai mata air.  Tiga lubang buka tanda ditusuk peluru yang ditembak dari jarak dekat menyebabkan kami tidak sanggup melihatnya. Selesai melafazkan kalimah syahadah, sebaik-baik saja matanya terpejam …

Continue reading

Latihan 9 – Cinta Ahmad Mutawakkil

Latihan 9 (ms 52 perenggan 3 – perenggan 7) “Kalau bukan awak yang ajar saya menulis dan membaca,” kata Ahmad Mutawakkil, “tak mungkin saya jadi wartawan.  Saya sangat terhutang budi.” Gadis itu tersenyum, menjawab dalam bahasa Melayu yang fasih. “Dari dulu, saya tau awak bijak … tapi saya tak sangka, awak akan sehebat ini.” Ahmad Mutawakkil terdiam, …

Continue reading

Latihan 8 – Cinta Ahmad Mutawakkil

Latihan 8 (ms 51 perenggan 9 – ms 52 perenggan 2) Ahmad Mutawakkil, sudah jarang-jarang benar balik ke kampung.  Perjuangan parti meruntun waktunya dihabiskan di bandar.  Tahun 1952, dalam usia 24 tahun, dia dipilih menduduki kerusi pemimpin nombor dua parti di peringkat daerah. Tidak cukup dengan tanggungjawabnya ke sana sini untuk berceramah, Ahmad Mutawakkil turut …

Continue reading

Latihan 7 – Cinta Ahmad Mutawakkil

Latihan 7 (ms 50 perenggan 1 – perenggan 6) Sekalipun secara terbuka Ahmad Mutawakkil berjuang menentang Inggeris, dia tetap akrab dan mesra dengan keluarga Tuan Booth yang kembali ke estet sebaik-baik saja Jepun kalah. “Saya suka pemuda yang berani,” kata Tuan Booth.  “Sekarang,” kata Orang Putih itu lagi, “di mana-mana, orang Melayu sudah lawan Inggeris, …

Continue reading

Latihan 6 – Cinta Ahmad Mutawakkil

Latihan 6 (ms 48 perenggan 2 – perenggan 6) Tahun 1943, dia semakin kerap menghilang.  Pada suatu hari, Imam Ngah Deraman memberitahu kami, “Kata Ahmad Mutawakkil, di bandar, dia bekerja membaca dan menjawab surat-surat rahsia daripada Inggeris untuk kumpulan anti- Jepun.” Kami mendengar, tetapi tidak begitu memahami perihal cerita itu.  Cuma satu hari pada tahun …

Continue reading

Latihan 5 – Cinta Ahmad Mutawakkil

Latihan 5 (ms 47 perenggan 2 – ms 48 perenggan 2) Malam itu, selepas solat isyak, Imam Ngah Deraman bergegas meninggalkan surau dan esoknya, kami mendapat tahu dia pergi mencari Ahmad Mutawakkil. Budak itu dibawa ke rumahnya.  Sejak itu, dalam kesulitan hidup zaman Jepun, Ahmad Mutawakkil menjadi anak angkatnya.  Cuma kekerapan budak itu menghilang, lama-kelamaan …

Continue reading